Sat. May 8th, 2021

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

AS dan Eropa Mulai Longgarkan Lockdown, Harga Minyak Langsung Naik

2 min read
 Harga minyak mentah dunia naik hampir 2 persen setelah lebih banyak negara bagian di Amerika Serikat melonggarkan penguncian dan Uni Eropa berusaha menarik wisatawan, meskipun melonjaknya kasus Covid-19 di India membatasi kenaikan.

Mengutip CNBC, Rabu (5/5/2021) minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup melesat 1,32 dolar AS atau 1,95 persen menjadi 68,88 dolar AS per barel.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) melejit 1,20 dolar AS atau 1,86 persen menjadi 65,69 dolar AS per barel setelah melonjak 1,4 persen pada sesi Senin.

“Pasar optimistis menjelang tengah hari, didorong oleh pergerakan penerbangan antara Amerika dan Eropa,” kata Phil Flynn, analis Price Futures Group di Chicago.

Permintaan bahan bakar diesel, termasuk jet, mengalami tekanan hebat selama pandemi, membebani pasar minyak global.

Harga didukung oleh prospek kenaikan permintaan bahan bakar ketika negara bagian New York, New Jersey dan Connecticut berupaya melonggarkan pembatasan pandemi dan rencana UE untuk terbuka bagi pengunjung asing yang telah divaksinasi.

Untuk tanda-tanda lebih lanjut dari permintaan minyak Amerika yang meningkat, pedagang akan mengamati laporan tentang stok minyak mentah dan produk dari American Petroleum Institute, dirilis Selasa waktu setempat, dan Badan Informasi Energi AS, sehari berselang.

Tingkat pemanfaatan kilang diprediksi meningkat 0,5 persen poin minggu lalu, dari 85,4 persen total kapasitas pada pekan yang berakhir 23 April, menurut jajak pendapat tersebut.

Dolar yang lebih lemah, terpukul perlambatan tak terduga dalam pertumbuhan manufaktur Amerika, juga membantu menopang harga minyak pada sesi Selasa.

Depresiasi dolar membuat minyak lebih menarik bagi pembeli yang memegang mata uang lain.

Di India, jumlah total infeksi melampaui 20 juta setelah negara tersebut kembali mencatat lebih dari 300.000 kasus baru, yang diperkirakan memukul permintaan bahan bakar di negara terpadat kedua di dunia itu.