Sat. May 8th, 2021

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Dulu Meremehkan, Bank-bank Raksasa Kini Mulai Bidik Bitcoin cs

2 min read

Jakarta –

Sikap bank-bank besar terhadap mata uang kripto telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, dari yang awalnya meremehkan menjadi tertarik secara hati-hati. Tetapi Wall Street belum sepenuhnya merangkul mata uang digital tersebut.

Cryptocurrency tidak lagi dikutuk sebagai investasi alternatif yang aneh, dan bahkan bank sentral di seluruh dunia sedang mempertimbangkan untuk menerbitkan mata uang digital. Demikian dilansir dari CNN, Senin (3/5/2021).

Bitcoin diperdagangkan dengan lebih dari US$ 50.000 per token, dan Dogecoin yang secara harfiah dimulai sebagai lelucon sekarang menjadi salah satu mata uang digital terbesar.

Salah satu alasan bank ragu-ragu adalah karena cryptocurrency masih berkutat dengan persoalan regulasi. Sebagai mata uang, mereka menghadapi regulasi yang sangat sedikit. Tetapi sebagai sekuritas, seperti saham dan investasi lainnya, mereka akan menghadapi tingkat pengawasan yang berbeda.

Pada bulan Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengajukan gugatan terhadap platform crypto Ripple dan kepemimpinannya. Platform tersebut diduga menjual secara ilegal sekuritas yang tidak terdaftar dalam bentuk cryptocurrency XRP senilai US$ 1,3 miliar.

Kasus yang sedang berlangsung menunjukkan XRP adalah sekuritas dan bukan mata uang, karena jika tidak, undang-undang sekuritas tidak akan berlaku. Ripple menolak label itu.

Kasus-kasus seperti itu dipasangkan dengan ketidakpastian regulasi yang besar untuk cryptocurrency besar lainnya, membuatnya sulit untuk terlibat dengan bank yang diatur secara ketat.

“Tidak diragukan lagi, tindakan Ripple adalah contoh dari awan gelap regulasi yang berpotensi menggantung cryptos selain Bitcoin atau Ether,” kata Ashley Ebersole, mitra di firma hukum Bryan Cave Leighton Paisner dan mantan pengacara SEC kepada CNN Business.

Ketidakpastian peraturan menakutkan bagi perusahaan yang ingin ikut serta dalam kereta crypto. Tetapi pada akhirnya, bank kemungkinan akan bisa ikut serta.

Goldman Sachs (GS) dilaporkan memulai kembali meja perdagangan kripto pada bulan Maret dan akan segera menawarkan kepada klien manajemen kekayaan pribadinya untuk berinvestasi dalam kripto.

“Kami perlu beroperasi dalam pedoman peraturan saat ini,” kata Solomon. “Misalnya, kami tidak dapat memiliki Bitcoin atau memperdagangkannya sebagai prinsipal,” lanjutnya.CEO Goldman Sachs David Solomon mengatakan pada bulan April bahwa peningkatan pesat cryptocurrency menandakan bahwa akan ada gangguan dan perubahan yang signifikan dalam cara uang bergerak di seluruh dunia.

Sementara itu, Co-President JPMorgan (JPM) Daniel Pinto mengatakan jika permintaan crypto dari klien terus meningkat dan kelas aset terus tumbuh dan berkembang, bank tidak bisa hanya diam saja.

Mata uang digital sebaiknya dianggap sebagai produk keuangan baru yang melibatkan bank. “Apakah itu membutuhkan kendali keuangan yang baru dan berbeda? Mungkin,” kata Ebersole.

Yang pasti, nama-nama besar Wall Street telah menghasilkan uang dari pertarungan crypto-mania terbaru. Goldman adalah bank utama untuk pencatatan langsung Coinbase misalnya, yang berarti perusahaan memperoleh biaya tertinggi untuk upaya perbankan investasi mereka.