Mon. Jul 26th, 2021

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Hari Bakcang, Ini Cara Buat Bakcang yang Kokoh dan Padat Isian

3 min read

Jakarta –

Bakcang atau bacang dikenal sebagai olahan nasi atau ketan yang diisi dengan daging. Ada tips membuat bakcang yang kokoh dan padat isiannya.

Bakcang atau bacang merupakan makanan yang berasal dari China yang juga populer di Indonesia. Bentuknya yang merupakan limas segitiga juga sarat akan makna.

Pada setiap tahun tepat di tanggal 5 bulan 5 menurut perhitungan kalender tradisional Cina, bahkan dikhususkan sebagai hari bakcang atau bakcang day. Hidangan yang terbuat dari nasi atau ketan yang kemudian diisi dengan daging berbumbu gurih dan manis ini dianggap begitu spesial karena melambangkan kebaikan.

 

Bakcang Day

Bakcang Day Foto: detikcom/Diah Afrilian

Pembuatan bakcang sendiri memiliki teknik khusus untuk membuatnya berbentuk limas segitiga sempurna dengan isian yang tidak berantakan. Menggunakan daun bambu daripada daun pisang juga menjadi rahasia untuk membuat terbungkus dengan bentuk yang kokoh.

Berikut ini langkah-langkah membuat bakcang yang kokoh dan padat isian.

1. Menyiapkan Bahan Untuk Bakcang

Pertama-tama beras atau beras ketan akan disiapkan setengah matang atau dalam bentuk aron. Sedikit garam juga bisa ditambahkan untuk membuat adonan nasi atau ketan menjadi lebih sedap.

Kemudian tumisan daging sapi atau ayam juga harus sudah disiapkan dan didinginkan terlebih dahulu. Jika menginginkan rasa bakcang yang lebih pedas, bisa juga dengan menambahkan beberapa irisan cabai rawit atau cabai rawit utuh ke dalam bakcang.

Untuk mulai mencetak bakcang bisa dimulai dengan menyiapkan dua lembar daun bambu. Posisikan daun yang diletakkan dengan arah berlawanan.

Bakcang DayBakcang Day Foto: detikcom/Diah Afrilian

Buat bentuk corong atau segitiga dari lapisan daun bambu tersebut. Tahap ini menjadi penentu bentuk hasil bakcang yang simetris atau pun tidak. Usahakan untuk membuat corong dengan ukuran semua sisi yang sama rata.

 

2. Mengisi dan Mencetak Bakcang

Setelah daun bambu berbentuk corong masukkan beberapa sendok nasi atau beras ketan, sesuai dengan ukuran bakcang yang diinginkan. Beri rongga pada bagian tengah sebagai tempat meletakkan isian dari tumisan daging yang sudah disiapkan.

Masukkan tumisan daging sapi maupun ayam. Isi hingga bagian tengahbakcang menjadi padat. Jika ingin rasa bakcang yang lebih pedas bisa juga dengan ditambahkan cabai rawit utuh yang dimasukkan dalam posisi berdiri atau irisan cabai yang dicampurkan pada tumisan.

Setelah bakcang diisi dengan padat, selanjutnya adalah menambahkan kembali beras atau beras ketan aron untuk menutup isian tersebut. Lipat perlahan sisa daun bambu dan patikan sudah tidak ada rongga yang memungkinkan untuk adonan bakcang keluar.

Jika lipatan daun dirasa sudah rapi dan cukup rapat, kemudian ambil tali plastik atau tali rafia. Ikat kencang bakcang pada salah satu sisi. Usahakan untuk melipatnya pada sisi yang datar dan tidak merusak bagian ujung-ujung bakcang.

3. Mengikat dan Merebus Bakcang

Untuk memudahkan saat mengikat bakcang, sebaikan gabungkan beberapa helai tali pada satu simpul besar kemudian ikatkan atau gantungkan pada penyangga yang kuat. Ikatkan bakcang pada setiap helai tali yang digabungkan tersebut.

Setelah semua adonan bakcang habis dibungkus, kemudian rebus bakcang selama 1 hingga 2 jam. Saat merebus bakcang, pastikan airnya cukup untuk merendam bakcang. Jika diperlukan cek sesekali untuk memastikan apakah bakcang sudah cukup matang atau belum.

Setelah matang, gantung kembali bakcang pada penyangga yang semula digunakan. Biarkan hingga dingin baru kemudian sajikan bakcang.

 

Bakcang DayBakcang Day Foto: detikcom/Diah Afrilian

Selain bakcang yang menggunakan beras atau ketan, ada juga bakpang yang terbuat dari adonan bakpao. Bakcang yang satu ini merupakan inovasi untuk menggabungkan hidangan roti tradisional Cina yaitu bakpao dengan isian bakcang yang gurih dan agak manis.

Cara Membuat Bakpao Bakcang

Hampir mirip dengan bakcang pada umumnya, bakpao bakcang ini hanya berbeda pada cara membungkusnya. Bakpao bakcang tidak dibungkus menggunakan daun bambu, melainkan dengan adonan bakpao itu sendiri.

Adonan bakpao akan dibagi menjadi beberapa adonan. Adonan putih sebagai pengganti lapisan beras atau ketan serta adonan berwarna hijau untuk lapisan daun bambu serta tali yang mengikatnya.

Bakcang DayBakcang Day Foto: detikcom/Diah Afrilian

“Jadi pertama-tama kita ambil 15 gram adonan putih dan 15 gram adonan luarnya yang hijau, kemudian kita pipihkan, diisi dengan ayam dan telur puyuh baru dilipat. Cara lipatnya juga sama seperti bakcang, hanya saja ini semua bahannya menggunakan terigu,” kata Joko selaku chef Imperial Kitchen&Dimsum yang ditemui oleh detikcom pada (8/6).

Normalnya bakcang yang terbuat dari beras dan atau beras ketan serta bakcang yang terbuat dari bakpao bisa langsung dimakan begitu saja. Tetapi jika ingin rasa bakcang yang lebih pedas bisa ditambahkan cabai rawit baik pada isi maupun pendamping atau chili oil pada bakpao bakcang.

Baca juga !